SISTEM KLASIFIKASI PENYAKIT ASMA MENGGUNAKAN ALGORITMA NAÏVE BAYES (Studi Kasus : Puskesmas Sungai Salak)

muhdi muhdi, Abdullah Abdullah, usman usman

Abstract


Asma berasal dari kata “Asthma” yang diambil dari bahasa Yunani yang berarti “susah bernapas.” Penyakit asma dikenal karena adanya gejala sesak napas, batuk dan bunyi saat bernapas (mengi) yang disebabkan oleh penyempitan saluran napas. Asma juga disebut penyakit paru-paru kronis yang menyebabkan pengidap sulit untuk  bernapas. Pada penelitian ini digunakan metode naïve bayes untuk mendiagnosa penyakit asma Alasan menggunakan metode naïve bayes adalah memberikan kemudahan dalam menghitung dan menentukan kemungkinan-kemungkinan gejala penyakit asma serta meringankan biaya pasien untuk membeli obat. Metode naïve bayes adalah algoritma yang dapat menerima inputan dalam bentuk apapun dan kecepatan dalam memproses untuk masuk kesuatu data, jadi pada setiap datayang akan didiagnosa dihitung nilai probabilitas untuk masuk ke setiap class yang ada, dimana hasil akhirnya tergantung pada nilai probabilitas yang paling tinggi. Adapun manfaat dari penelitian ini untuk menghasilkan diagnosa tingkat parah penyakit asma dan solusi secara cepat dan akurat


Full Text:

PDF


DOI: https://doi.org/10.32520/stmsi.v6i3.200

Article Metrics

Abstract view : 659 times
PDF - 309 times

DOI (PDF): https://doi.org/10.32520/stmsi.v6i3.200.g65

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License.